Tidak ada lagi Kamp Menyenangkan atau Sepak bola anak-anak

Lingkungan kompetitif yang didorong oleh orang tua dan pelatih menghancurkan pertumbuhan sepak bola pemuda. Ya, Al Davis dari Oakland Raiders mengatakan yang terbaik, “Just Win Baby” dan itulah yang diberitakan oleh para pelatih sepak bola muda dan orang tua kepada anak-anak mereka setiap hari, dan itu merusak permainan. Ketika saya besar nanti, bermain sepak bola adalah untuk bersenang-senang dan pergi ke lapangan sepak bola malam bersama teman-teman Anda. Dapat dimengerti mengapa orang tua ingin anak mereka memenangkan setiap pertandingan; Demi Tuhan, orang tua membayar konyol $ 5.000 hingga $ 7.000 setahun untuk anak-anak mereka bermain sepak bola di jalan. Orang tua ingin anaknya sukses. Beberapa klub bahkan mengenakan biaya lebih dari $ 10.000 setahun. Hal ini mirip dengan seorang ayah yang membayar $ 20.000 setahun untuk anaknya untuk bersekolah di sekolah swasta atau Katolik dengan harapan bahwa lebih baik anaknya mendapatkan, dan tidak mendapatkan, “A” karena dia yang membayar.

Sepak bola remaja sangat kompetitif saat ini karena orang tua memilih untuk hidup secara tidak langsung melalui anak-anak mereka. Banyak orang tua tidak berolahraga saat mereka tumbuh dewasa, atau menjadi siswa terakhir yang dipilih saat jam istirahat. Alasan lainnya adalah banyaknya uang yang dibayarkan orang tua di Amerika Serikat dan Kanada. Di Eropa, kebanyakan orang tua membayar £ 10 sebulan untuk sepak bola remaja. Alasan ketiga adalah beasiswa perguruan tinggi. Semua orang tua ingin anak-anak mereka bermain sepak bola Divisi 1, di mana beasiswa diberikan kepada para atlet. Kenyataannya adalah bahwa hanya ada 250 program perguruan tinggi Divisi 1, gabungan pria dan wanita, tetapi diperkirakan ada 1 juta senior di Amerika Serikat yang bermain sepak bola setiap tahun. Ini berarti 200.000 pemain sedang mencari beasiswa untuk sepak bola perguruan tinggi. Tentu saja, tidak semua orang akan menerima beasiswa penuh sepak bola, jadi mengapa tidak mengizinkan anak Anda bersenang-senang dan menikmati 9 tahun sepak bola dalam perjalanan? Jika orang tua dan pelatih mengizinkan pemain untuk bersenang-senang di lapangan sambil mempertahankan keunggulan kompetitif judi bola, mungkin pemain akan berkembang lebih penuh; oleh karena itu, menerjemahkan ke dalam lebih banyak tawaran beasiswa.

Orang tua harus berhenti melecehkan anak-anak mereka dan mengkritik selama permainan dan pelatihan. Kebanyakan orang tua masih tidak tahu apa-apa tentang sepak bola; juga, apakah mereka bermain sepak bola saat tumbuh dewasa. Ini bukan tentang “Apakah kamu menang?” sebaliknya, ini tentang “Bagaimana Anda bermain?” Ini bukan tentang “Apakah Anda mencetak gol?”, Tapi tentang “Apakah Anda bersenang-senang?” Kemenangan dengan cara apa pun memengaruhi mentalitas pemain dan pengembangan keterampilan mereka. Pelatih yang tidak fokus pada mentalitas menang dengan cara apa pun akhirnya mengajarkan pemain pelajaran yang lebih berharga dalam permainan. Beberapa contohnya adalah bagaimana memegang dan mengontrol bola, melindungi, mengoper dan bergerak. Sementara itu, sementara pelajaran penting ini diajarkan di lapangan oleh para pelatih yang berpengetahuan luas, ada 20 pelatih (orang tua) lainnya yang berteriak: “Tendang bola” dan “Skor”.

Mentalitas “Kemenangan dengan segala cara” telah menjadi tren di sepak bola AS dan merusak permainan. Kamp sepak bola anak-anak yang sangat norak di tahun 80-an dan 90-an dengan pelatih sepak bola yang ketat akan menjadi perubahan kecepatan yang disambut baik. Satu-satunya negara bagian di mana pemain tampaknya memiliki kesempatan untuk bersenang-senang dan bermain adalah California, dan jika Anda melihat Tim Amerika Serikat, di situlah para pemain dipilih. Jika, sebagai sebuah negara, kita semua mengembangkan mentalitas klub-klub top di California, maka kita akan mengembangkan beberapa pemain terbaik di dunia.

Leave a Reply

Your email address will not be published.